Ngepel

Saturday, October 25th, 2014 - Personal

Sudah tiga hari ini saya komplen dengan gatal-gatal di tubuh saya. Penyebabnya sederhana, debu.

Entah karena kulit saya yang semakin alergi dan sensitif terhadap debu atau memang usia yang sudah menua. Setiap kali saya tiduran di lantai, saya pasti bangun dengan badan gatal-gatal. Saya memang biasa tiduran dan tidur beneran di lantai, mengusir panas semenjak AC sudah tak berfungsi lagi dan digantikan oleh kipas angin gede yang nyantol dilangit-langit kamar.

Perasaan baru saja di pel, tapi rasanya kog ndak beda jauh dengan sebelum-belumnya. Ternyata cara ngepelnya yang salah. Cara ngepel lantai dengan lap pel ternyata hanya mampu membersihkan kotoran di permukaan lantai sedangkan kotoran di sela-sela lantai tidak terjangkau sama sekali.

Saya langsung teringat dengan Bapak Sobirin, Guru Agama sewaktu saya masih di SMA Negeri Sumpiuh. Beliau sungguh teguh dengan prinsip agamanya, sehingga dimata para siswa beliau terlihat begitu kolot dengan pemikirannnya. Beliau tidak suka gambar, buku bergambar harus sampuli polos, tidak suka musik, tidak suka humor jorok (yang mementingkan orang tertawa tanpa memerdulikan sopan santun) tapi beliau sangat menyukai anekdot. Saya sering mengingat-ingat anekdot beliau, karena memang lucu.

ngepel

Suatu ketika Mushala direnovasi, maka Shalat Dhuhur berjamaah dipindah ke ruang kelas yang tak jauh dari Mushala, biar ambil wudhunya tidak kejauhan. Menurut cerita beliau, beliau sendiri yang memimpin pengalihfungsian dari ruang kelas menjadi tempat shalat berjamaah. Satu pesan beliau adalah lantainya harus dipel dengan cara disiram bukan dengan lap pel yang dibasahi kemudian diperas.

Mungkin karena yang kerja banyak jadinya mandat itu tidak terlaksana sebagaimana pesan beliau. Lantai kelas di pel dengan menggunakan lap pel. Saya ndak tahu kenapa beliau tidak menegur secara langsung. Yang jelas beliau kecewa dan tidak ikut Shalat berjamaah dengan murid-murid di ruangan tersebut. Yang jadi imam paling guru-guru yang lain. Kalau beliau terpaksa harus Shalat di sekolah, beliau milih Shalat diatas meja.

Karena penasaran akhirnya salah seorang murid pun bertanya, ” Pak, kenapa tidak mau Shalat lagi bareng kita ?”. Beliaupun menjelaskan perihal pengepelan lantai tersebut,”Kalau dipel yang bukan cara siram kan najisnya malah jadi kemana-kemana apalagi cicaknya banyak banget. Waduh, pasti kotorannya berjatuhan dimana-mana. Kalau dipel dengan model siram kan najisnya kebawa aliran air gitu lho.”

Waktu itu saya tidak memperdulikan dengan pemikiran beliau, saya tetep Dhuhur di kelas. Saya baru nyadar sekarang, memang ngepel dengan cara disiram memang lebih bersih daripada dengan cara ngelap dengan kain pel. Mungkin sih sama saja bersihnya kalau ngepelnya bener, cuma saya lebih yakin dengan cara disiram.

Beliau juga tidak suka dengan kata Minggu, beliau lebih suka Ahad. Begitu juga dengan Sembahyang (sembah=menyembah, Hyang=dewa). Pak Sobirin memberikan banyak hal sederhana yang membuat saya tersadar. Satu anekdot yang masih saya ingat adalah anekdot orang yang Shalat yang begitu cepat.

Suatu ketika ketika sedang duduk bersila sambil berdoa seusai Shalat, datang seseorang yang kemudian Shalat. Namun gerakannya begitu cepat dan sekejap sudah selesai. Ketika orang itu beranjak keluar, orang yang tadi bersila bertanya, “Bapak Shalatnya cepat sekali, kalau saya jadi ma’mumnya saya paling cuma sempet baca basmallah. Orang itu pun menjawab,”Lha itu dia, saya juga begitu. Saya memang sengaja baca basmallahnya saja, selebihnya kan Allah Maha Tahu.

Sugito Kronjot, 13 Juni 2011

Leave a Reply